2 April 2012

Donor Darah

Hari sabtu kemarin saya ikut kegiatan donor darah gitu, tema acaranya #DDSM "Donor Darah Sobat-Motty", tempatnya di Supermall Cilegon. Pada awalnya saya tau acara ini dari salah satu account twitter, @infocilegon yang me-retweet salah satu tweet panitia acara ini. Daaaan, saya tertarik turut serta. Ah, kalo donor darah doang sih kecil, asal jangan minta donor hati aja.. agak repot kalo masalah yang satu ituuuuu. hihihi.





Sejujurnya sih saat pertama kali dapet info ada kegiatan donor darah ini sempet ragu buat ikutan. Bukan, bukan karena saya nggak berani liat darah, bukan juga karena saya nggak berani disuntik, sekali lagi bukaaaaaaaaaaaaaaan. Jadi.. ceritanya saya sempet ragu itu soalnya nggak ada yang berani saya ajakin buat ikutan acara ini, hahaha. Saya udah ajakin beberapa temen kantor, temen-temen dikosan, bahkan ajakin anak-anak IP-pun nggak ada yang mau ikutan. Hemeeeeh -_- Alasannya mayoritas sama, takut darah-lah, males-lah, ada acara-lah. Saya olokin mereka cupu! Plis deh, cuma disuntik dikit doang aja pake nggak berani segala. Tapi, saya sadar, ternyata yang lebih cupu itu saya sendiri. Saya punya niat, saya berani buat donor darah tapi saya ragu cuma karena nggak ada temen.. Cupu abis! Asli!


Tapi pada akhirnya saya putusin buat pergi juga. Saya mau buktiin kalo saya nggak cupu! Yeaaaaaaah! *joget-joget*. Nih pertama kali dateng, kita disambut sama dua orang petugas pendaftaran. Disana kita diminta ngisi formulir pendaftaran peserta donor darah, ngisi nama alamat pekerjaan dan beberapa keterangan mengenai riwayat kesehatan kita. Abis ngisi formulir, terus si dokternya ngecek darah gitu, doi pake alat sejenis stapler yang ditembakin ke jari terus darahnya keluar aja gitu. Rasanya? Kayak digigit semut tapi lumayan ngilu. Si dokter ngambil sampel darah ke dalam tabung yang ditetesin ke atas kertas gitu buat ngecek golongan darah. Terus abis itu dia netesin darahnya ke dalam gelas air warna biru, yang saya nggak tau itu apa, dan bilang kalo HB darah saya bagus. Oh iya, si dokter juga ngecek tensi hasilnya 100/70. Setelah urusan administratif selesai, saya dipersilakan untuk masuk tempat donor.

Daaaaaan, inilah saaatnya..

Saya tiduran disemacam tempat tidur dari karet gitu, disana saya 'dibantu' oleh seorang bapak anggota PMI. Pertama-tama si bapak ngukur tensi saya (lagi), terus abis itu dia minta saya mengepalkan tangan saya dengan erat supaya saat si jarum dimasukin ke dalam urat-nya lebih mudah. Saya lakukan perintah dia. Perlahan-lahan saya merasa jarum mulai menusuk ke tangan saya, sakit sedikit-sedikit gitu deh. Hhhhhhh. Buat ngalihin perhatian saya mainin hp, foto-foto aja gitu. eeeeh, terus tiba-tiba si bapak bilang gini, "Aduh neng, maaf ya uratnya geser-geser terus ini, kurang pas, saya ulang yah?". GLEKKKK! Saya diem aja. Nggak lama berselang, saya denger si bapak ngedumel sendiri, yaudah saya tanya "Kenapa, pak?!". Dengan tampang setengah bete si bapak jawab, "Ini susah neng, coba dikepelin lebih kenceng tangannya". GLEKKKK! Dengan setengah ketawa saya bilang, "Oh, jadi daritadi belum masuk juga pak? Saya kira udah loh soalnya sakit pak. Ha ha ha". Saya sama si bapak ketawa-ketawa garing gitu. Sampai akhirnya si bapak bilang, "Akhirnyaaaa!"...

Nih sempet saya ambil fotonya si bapak yang lagi bingung.. xixixi

Proses pengambilan darahnya nggak nyampe 15 menit ko. Dan pas saya liat tangan saya, agak kaget juga sih liat jarumnya. untung pas dari awal nggak liat-liat proses eksekusi, kalo iya dijamin berabe :))


Akhirnya satu kantung darah terisi penuh, dan itu artinya proses pengambilan darah sudah selesai. Nah, ada satu insiden lagi nih diakhir acara. Jadi pas si bapak nyabut jarum dari tangan saya, dia minta saya supaya nahan pakai kapas. Tapi entah kenapa si kapas tiba-tiba jatuh, daaaaan alhasil si darah dari tempat jarum ditusuk keluar-keluar tidak tertahankan. Terus si darah bercucuran gitu ke tangan saya, ke lantai juga. Aaaaaaaaaah! Saya jerit-jerit panik, yang berakhir dengan malu dan diketawain sama si bapak -_-

Sempet juga nih ambil foto peserta donor yang lain..

Abis itu saya dikasih segelas susu cokelat, pop mie, telur rebus, selai olai, sama obat penambah darah gitu dan satu lagi voucher makan di KR, hayaaaaah. Mestinya sih dikasih Dream Book-nya Rangga Umara, tapi berhubung yang bawa bukunya belum datang, jadi panitia bilang nanti bukunya dikirim ke alamatnya aja. 

Begitulah, cerita donor darah saya kali ini. 
 
Cukup sekian dan terima kasih. Bye.

1 komentar:

  1. kpn akn ada lg donor darah, sy berminat.. hub sy y 087829479189

    BalasHapus


Terima kasih sudah berkunjung dan jangan lupa tinggalkan jejak :)

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...