8 November 2012

LOMBA BLOGGING IDOL PEWARTA WARGA HOKI 2012: Angin baru dunia jurnalistik; Pewarta Warga dan Blogger!


Seiring berjalannya waktu kemajuan dunia Informasi dan Teknologi sudah tidak dapat dibendung lagi, karena memang sudah menjadi tuntutan serta dampak dari kemajuan zaman. Seperti yang kita ketahui bahwa mengkonsumsi informasi dan berita terbaru sudah merupakan salah satu kebutuhan pokok yang dilakukan kebanyakan orang setiap harinya. Sekarang ini ramainya industri media massa sudah menjadi tren tersendiri dikalangan masyarakat. Penyaluran informasi dan berita terbaru yang sebelumnya didominasi oleh media cetak lambat laun mulai tergeserkan dengan adanya media-media berbasis online via internet.
Di Indonesia sendiri keberadaan media satu ini telah berkembang guna memenuhi kebutuhan masyarakat dalam mengakses serta mendapatkan berbagai macam informasi terbaru melalui proses digitalisasi dari media cetak ke dalam bentuk media online. Adapun keunggulan utama dari adanya media ini adalah lebih praktis untuk diakses dengan menggunakan smartphones, gadget, laptop atau electronic device lainnya, kapan saja dan dimana saja.
Keunggulan lain dari media berbasis online, jika media yang lainnya memiliki batasan dalam penyiaran, televisi dan radio oleh durasi, media cetak dibatasi oleh kuota halaman. Sedangkan media online sebaliknya, tidak terbatas alias unlimited. Biaya distribusi dan biaya produksi yang tergolong cukup terjangkau juga merupakan keunggulan lain yang dimiliki oleh media online jika dibandingkan dengan media lainnya.
Dan sekarang ini seiring tumbuh berkembangnya pengguna jejaring sosial serta media pendukung lainnya, banyak orang yang mendadak menjadi seorang jurnalis amatir alias menjadi seorang pewarta warga. Ya, perkembangan zaman yang diiringi kemajuan tekonologi tidak dipungkiri memang telah melahirkan suatu pola interaksi yang jauh berbeda dari sebelumnya. Pola interaksi ini juga termasuk dalam dunia massa, baik itu cetak maupun elektronik. Pola sebelumnya yang hanya berjalan satu arah, kini telah berubah menjadi multiarah, multidimensional. Pewarta warga sendiri adalah sebutan bagi orang-orang yang melakukan berbagai kegiatan jurnalisme warga, walaupun mereka sebetulnya bukan berasal dari latar belakang jurnalisme. 
Ya, jika dahulu, orang yang bisa menulis di surat kabar hanyalah terbatas dari para wartawan dan penulis terkenal, sekarang ini semua itu telah berubah. Media massa telah memberikan ruang seluas-luasnya kepada setiap orang untuk mempublikasikan atau menyiarkan informasi yang dimilikinya. Sebetulnya ini bukan lah hal yang baru, sudah sejak lama berbagai surat kabar, media cetak misalnya, memberikan suatu space atau ruang khusus kepada para pembacanya untuk menuangkan opini, ide tau gagasan mereka untuk masuk ke dalam media tersebut. Dalam hal ini masyarakat telah menjadi pewarta warga. Fakta yang saya lihat dari hal ini adalah adanya suatu tren dimana para media massa saling berlomba untuk menarik perhatian para pembaca atau pemirsanya dengan melibatkan mereka melalui pemuatan hasil karya tulisannya. Dan menurut saya, hal ini terbukti cukup ampuh untuk menarik antusiasme dari pembaca yang sekaligus ingin menulis dalam rangka mengasah kemampuannya.
Lalu, pertanyaannya adalah siapa saja sesungguhnya pewarta warga ini? Hmm.. pada dasarnya konon para pewarta warga adalah mereka yang biasa menuturkan sebuah cerita atau informasi secara menyeluruh, mengenai peristiwa-peristiwa yang terjadi di sekitarnya dan ini bukan sekedar dalam bentuk berita saja. Para penulis ini menghayati dan menjiwai segala hal yang mereka ceritakan, karena hal itu merupakan hasil dari pengamatan ataupun pengalaman mereka sendiri. Disini dapat dilihat bahwa warga masyarakat bukan lagi berperan sebagai konsumen atau penikmat informasi, tetapi juga bisa menjadi penyedia informasi bagi orang lain. Dan blog adalah salah satu media yang bisa dipergunakan oleh para pewarta warga untuk berbagi informasi, atau lebih dikenal sebagai seorang blogger..
Disini blogger adalah pewarta yang tidak terikat dengan media massa manapun juga, mereka bisa jauh lebih bebas berekspresi dan mengungkapkan pendapat serta pemikirannya. Para blogger kebanyakan adalah orang-orang yang dengan serius berkomitmen ingin berbagi informasi melalui sharing dalam media tulisannya. Blogger yang secara formal bukan seorang jurnalis, akan tetapi mereka secara aktif mempunyai peran layaknya seorang wartawan atau melakukan berbagai kegiatan jurnalistik. Para blogger nyatanya seringkali ikut berpartisipasi dalam memberikan kontribusi menyalurkan informasi mulai dari mengumpulkan informasi, menulis, mengedit, menganalisis dan mempublikasikannya agar dapat dinikmati publik, baik dalam blog pribadi maupun kelompok.
Para blogger dan pewarga media yang jumlahnya kian hari kian bertambah juga mempunyai fokus atau ciri khas tersendiri, juga para penikmat infomasinya pun mempunyai kebutuhan dan keterarikan yang berbeda atas setiap informasi.  Sebagaimana diketahui, bahwa sekarang ini pewarta berita banyak dijadikan sebagai suatu profesi, menjadi sumber mata pencaharian yang menghasilkan uang loh. Nah, selanjutnya tugas dari seorang blogger sebagai pewarga warga adalah dapat mempertanggungjawabkan segala bentuk informasi yang telah dibuat dan dipublikasikan dimana kualitas informasi baik itu validitas maupun akurasinya. Dari hal ini patut kita sadari begitu pentingnya peranan sebuah informasi bagi setiap orang, karena jika informasi yang didapat tidak valid bisa berdampak pada kesalahan pengambilan keputusan atau pemahaman bagi sebagian orang yang membacanya.

Pertanyaan selanjutnya adalah apakah setiap orang yang menulis, yang notabene bukan berasal dari bidang jurnalistik, bisa menghasilkan sebuah tulisan yang dapat memenuhi standar etika jurnalistik yang baku? Bagaimana validitas dan pertanggungjawaban atas informasinya? Bukankan bisa terjadi adanya kesimpangsiuran informasi jika setiap orang mempunyai hak untuk mengungkapkan pendapatnya? Dan serangkaian pertanyaan lainnya.
Singkatnya adalah bahwa setiap orang memang mempunyai hak untuk berekspresi, mengungkapkan pendapat di depan umum dan hal ini jelas sudah ditetapkan oleh undang-undang. Namun selanjutnya hal ini kembali lagi kepada para pewarta warga ini, dimana mereka mempunyai beban tanggung jawab atas informasi yang dia tulis dan dipublikasikan di dalam media massa. Diantaranya tanggung jawab yang mengandung tugas guna menghasilkan sebuah tulisan berisi informasi yang benar, jujur, infomatif serta bermanfaat bagi khalayak.
Semakin menjamurnya media online ini tentu saja tidak terlepas dari adanya kebebasan pers yang telah diatur dalam UU No. 40 Tahun 1999 mengenai kebebasan pers. Dasar hukum kebebasan pers sendiri tercantum pada Pasal 28 UUD 1945 dan dalam peraturan Dewan Pers No. 5/Peraturan-DP/IV/2008 dimana Kemerdekaan menyatakan pikiran dan pendapat merupakan hak asasi manusia yang tidak dapat dihilangkan dan harus dihormati. Maka dari itu, kebebasan pers adalah salah satu wujud dari kedaulatan rakyat yang dapat diwujudkan dengan pers yang merdeka, profesional, patuh pada asas fungsi, hak, kewajiban dan peranannya.
Dalam upaya mengembangkan, mengatur dan mengawasi kemerdekaan pers serta meningkatkan kehidupan pers nasional dibentuklah Dewan Pers yang independen, Persatuan Wartawan Indonesia. Kendati demikian juga telah dibuat suatu pedoman operasional berlandaskan moral dan etika profesi untuk menjamin kemerdekaan pers serta memenuhi hak publik untuk memperoleh informasi yang benar bagi rekan pers yakni kode etik jurnalistik.
Mengingat audiens media online yang tidak terbatas waktu dan tempat dalam mengaksesnya, tentu saja koresponden media online harus berhati-hati dalam mengemukakan atau menyampaikan suatu pemikiran dan informasi agar tidak melanggar Undang-Undang terkait maupun kode etik jurnalistik. Bahwasannya pelanggaran pada media online dapat dikenakan ancaman sesuai Pasal 27 UU Jo. Pasal 45 ayat (1) No. 11 tahun 2008 tentang Informasi dan Transaksi Elektronik dengan sanksi penjara 6 (enam) tahun dan atau denda paling banyak Rp. 1.000.000.000,- (satu miliar rupiah).
Nyatanya kemunculan berbagai media online ini bukanlah suatu ancaman, namun ini justru menjadi ragam pilihan dalam mendapatkan berita dan informasi. Dan sudah kita sadari bahwa saat ini pertumbuhan media online sudah patut menjadi perhitungan industri jurnalistik. (AA)





Tulisan ini dimasukkan ke dalam Lomba Blogger Dalam rangka menyambut hari ulang tahun Harian Online KabarIndonesia (HOKI) Ke-VI, 2012

Tidak ada komentar:

Posting Komentar


Terima kasih sudah berkunjung dan jangan lupa tinggalkan jejak :)

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...