9 Desember 2012

Sebuah Wujud Nyata; Cinta Lingkungan, Cintai Bumi Kita!

Let's Go Green! Mungkin banyak kita dengar soal kata-kata ini disuarakan oleh berbagai lapisan masyarakat, mulai dari anak kecil sampai orang tua, entah itu pria ataupun juga wanita. Ya, ayo lestarikan bumi!

Sekarang ini eksplorasi pengunaan energi lebih banyak menggunakan energi berbahan dasar fosil, apalagi kalau bukan energi minyak bumi dan gas alam. Ya, memang tidak dapat kita pungkiri bahwa sumber daya alam yang satu ini banyak manfaat dalam menunjang dan mengoptimalkan kemajuan teknologi di berbagai penjuru dunia. Minyak bumi dan gas alam disinyalir berasal dari jasad renik lautan, tumbuhan serta hewan-hewan purba yang mati sekitar jutaan tahun lalu. Proses pembentukan sumber daya alam ini membutuhkan waktu yang sangat lama dengan jumlah yang terbatas! 

Eits, selain menghasilkan energi, pembakaran sumber energi satu ini juga mempunyai berbagai dampak negatif loh ternyata.. Pencemaran udara, hujan asam, pencemaran air dan tanah, serta isu paling hangat beberapa tahun belakangan ini adalah pemanasan global alias global warming. Selain melihat dampak negatifnya, nyatanya ekploitasi berlebihan juga mengakibatkan persediaan sumber energi satu ini semakin menipis. Jalan satu-satunya adalah dengan melakukan penghematan dan berusaha mencari sumber energi alternatif.

Tapi disini saya tidak akan memberikan ide untuk mencari sumber energi alternatif, ini bukan kapasitas saya. Sebagai seorang individu yang awam mengenai energi dan lingkungan, saya hanya bisa melakukan hal-hal kecil yang diharapkan akan berdampak besar bagi lingkungan, bagi Indonesia, bagi bumi kita!

Saya suka bergabung dengan sebuah komunitas sosial, entah itu untuk misi hanya sekedar kumpul-kumpul semata ataupun juga untuk mengemban suatu misi khusus yang bermakna. Ya, tidak bisa dipungkiri juga sekarang ini kian marak aksi sekumpulan anak muda yang membentuk kelompok khusus, dari yang hanya sekedar untuk terlihat eksis mulai dari klub mobil, klub motor, sampai dengan kelompok dengan misi menyuarakan gerakan cinta lingkungan seperti greenpeace, earth hour dan kelompok-kelompok lain sejenisnya.

Saya sendiri lebih suka dan tertarik untuk bergabung dengan kelompok-kelompok dengan tema gerakan mencintai lingkungan. Bagi saya, tergabung dalam suatu kelompok atau komunitas tertentu itu selain mempunyai nilai manfaat dari apa yang kita lakukan juga bisa menambah begitu banyak teman dari berbagai latar belakang, gender, dan tidak terbatas usia.
***


#Say No To Plastic Bag
Ya! Ini hal yang saya terapkan dalam kehidupan sehari-hari sekarang ini sejak setahun belakangan. Jadi, setiap kali (walau terkadang lupa) berbelanja ke mini market saya selalu membawa tas sendiri dan bukan plastik! Namanya program Diet Kantong Plastik! Semisal saya pergi ke minimarket untuk berbelanja kebutuhan pribadi atau bahkan shopping, saya tinggal memasukan barang-barang belanjaan saya ini ke dalam satu tas. Simpel bukan? 
Hari ini mau bawa tas yang mana, Kakakkkk? :p
Nah, program diet kantong plastik ini juga pernah di kampanyekan dalam sebuah acara di Kota Bandung, Helarfest 2012 pada bulan Juli lalu. Helarfest sendiri merupakan sebuah festival yang digagas oleh komunitas kreatif Bandung, yaitu Bandung Creative City Forum (BCCF), yang merupakan sebuah wadah bagi puluhan kelompok atau komunitas kreatif yang ada di Bandung. Beragam kegiatan kreatif turut pula diadakan ditempat ini, mulai dari konser musik, kampanye-kampanye pelestarian alam, dan masih banyak lagi.


 Lanjut baca >>


Pada awalnya, beberapa teman mentertawakan hal yang saya lakukan ini, ribet katanya.. Tapi untungnya masih ada teman yang mengapresiasi dan bahkan mengikuti jejak saya untuk membawa tas-tas seperti ini untuk berbelanja. Selain bisa mengurangi tingkat penggunaan kantong plastik, bukan kah menggunakan tas ini bisa terlihat lebih oke? ;)

Kalau bukan dari diri sendiri, lalu mau mulai darimana?!
***

#Saya Memilah Sampah
Reduce, Reuse dan Recycle! Mungkin ini slogan yang cocok untuk dikaitkan dengan kegiatan 'Saya Memilah Sampah'. Ya, saya memilah sampah. Kenapa? Soalnya dengan memilah sampah kita bisa memperbesar kemungkinan jangka waktu bertahan hidup yang lebih lama untuk sampah-sampah yang sebenarnya belum pantas dibuang dan masih terpakai alias sampah-sampah yang masih bisa di daur ulang. 

sumber gambar google

Coba deh bayangkan bekas paket nasi kotak, kardusnya itu masih bisa dipakai, plastik-plastik wadah lauk atau sendok plastik masih bisa diolah menjadi biji plastik, dan berbagai jenis sampah lain yang sebenarnya masih bisa dimanfaatkan. Sedangkan, kalau kita buang semua sekaligus bisa jadi apa? Yap, tumpukan sampah di Tempat Pembuangan Sampah yang akhirnya menggunung dan menyebabkan banjir.

Hal ini juga bisa kita lakuin mulai dari hal kecil dulu kok, misalnya di kamar kost sendiri, lalu lingkungan rumah, kampus dan bahkan tempat kerja. Memisahkan mana sampah organik dan sampah non-organik. As simple as that.

From Trash to Cash!

Satu lagi nih yang suka saya lakukan, memilah sampah-sampah yang bisa di pergunakan kembali (reuse). Jadi, dari sampah-sampah sisa yang sekiranya dapat dipergunakan lagi, saya coba untuk membuat aneka kreasi buatan tangan. Bukan hal besar sih, hanya berupa bross, cincin, gelang, dan aksesoris lain, tapi lumayan bisa menghasilkan. From trash to cash?! Why not?


***



Earth Hour! #IniAksiku
Earth Hour 2012 @Gedung Sate Bandung
 
Earth Hour sendiri adalah sebuah kampanye ramah lingkungan yang memfokuskan gerakannya pada penghematan penggunaan energi listrik. Dalam logo Earth Hour tahun 2012 pada bulan Maret lalu, dengan semboyan “Ini Aksiku, Mana Aksimu?”, seluruh penduduk dunia diajak untuk menghemat penggunaan listrik mereka, dimulai dari hal-hal kecil: mematikan lampu yang tidak terpakai. Beberapa landmark di Kota Bandung saat itu dipadamkan listriknya, seperti Gedung Sate, Jembatan Pasopati, Balai Kota, Unpad, ITB dan beberapa tempat lainnya selama satu jam, dari jam 20.30 sampai 21.30.

Earth Hour merupakan salah satu kegiatan kampanye WWF, yang berupa inisiatif global untuk mengajak setiap individu, berbagai komunitas, praktisi bisnis dan sektor pemerintahan di seluruh dunia untuk ikut turut serta mematikan lampu serta peralatan elektronik yang sedang tidak dipakai selama 1 jam, pada setiap hari Sabtu di minggu ke-3 bulan Maret setiap tahunnya. Bukan promo, tapi sungguh banyak sekali sesungguhnya pesan yang hendak disampaikan di kegiatan Earth Hour.



Tau nggak kamu dengan membiarkan alat elektronik seperti tv dalam posisi standby itu tetap menggerogoti energi listrik? Saya sebelumnya tidak tau, saya pikir dalam posisi standby alat-alat elektronik ini tidak menyedot listrik. Ternyata?!!! Iya, ituloh lampu merah kecil yang terus menyala itu diam-diam menguras energi listrik juga dan porsinya mencapai 10%. TV bukan satu-satunya alat elektronik yang menghabiskan listrik bahkan saat mengganggur alias dalam posisi standby, DVD, Microwave, komputer, laptop dan alat elektronik lain juga masih mengkonsumsi listrik walaupun tidak dipakai saat posisi standby... *Sigh*

Tabel Konsumsi Listrik dalam Kondisi Standby
 
Lalu saya mencoba mencari beberapa sumber, hanya sekedar ingin membuktikan menghabiskan berapa banyak energi listrik saat alat elektronik dalam posisi standby. Objeknya sendiri adalah TV dan laptop. Hasilnya?! TV dalam posisi standby 'menguras' energi listrik sebesar 5 watt. Nah, kalau benda itu saja yang dicolok sepanjang hari dalam posisi standby, energi yang terbuang sekitar 90 watt jam. Kemudian dikalikan sebulan 30 hari. Nah nah nah terus dikali tarif dasar listrik dan hasilnya coba hitung berapa rupiah yang terbuang percuma.

Merasa harga segitu tidak berarti apa-apa? Tunggu dulu. Itu baru di satu rumah loh, belum lagi jika didalam satu rumah alat elektroniknya lebih dari satu. Dan tau nggak berapa jumlah pengguna listrik sampai saat ini? Lebih dari 45.000.000 pelanggan.

Katakanlah, cuma 10% dari pelanggan PLN yang sering meninggalkan TV dan Laptopnya dalam posisi standby. Yuk coba kita hitung 4.500.000 pelanggan x nominal rupiah yang terbuang perucuma. Berapa energi yang dibuang?

Nominal uang senilai Milyaran Rupiah terbuang secara CUMA-CUMA..

Intinya, kesadaran-kesadaran merubah pola hidup yang kecil memiliki dampak besar buat lingkungan. Jadi masih mau meninggalkan TV, Laptop dan alat elektronik lainnya dalam keadaan standby? #justAsking  


***


#Gabung Mulung Tidung
Saya jadi tukang sampah! Serius. Yap, tanggal 29-30 September kemarin saya beserta sekitar lebih dari 1400 teman lainnya menjadi pemulung sampah sehari di Pulau Tidung, salah satu pulau di Kepulauan Seribu, Jakarta. Dengan tema 'Recycle for a Better Future' konsep yang utama dari acara ini masih sama, ya! kegiatan bersih-bersih dengan cara mulung sampah. Seluruh peserta GMT 3 dan masyarakat lokal sekitar bersama-sama saling bahu-membahu membersihkan sampah disekitar pulau, baik yang ada di sekitar pesisir pantai ataupun di pemukiman penduduk, terutama sampah non-organik yang mana kita ketahui bahwa jenis sampah ini tidak dapat terurai sampai kapanpun.



Kegiatan ini bertujuan untuk mengambil manfaat ekonomi dari sampah. Adapun untuk mendukung peng-implementasian program 3R, yakni: Reduce (pengurangan sampah), Reuse (penggunaan kembali) dan Recycle (pendaur ulangan sampah), pada GMT juga dilakukan program edukasi melalui penyuluhan mengenai pengelolaan sampah. Penyuluhan ini bertujuan untuk memberikan informasi mengenai berbagai cara pengelolaan sampah yang bisa dilakukan dalam usaha meminimalisir pembuangan sampah, baik mulai dari pemisahan sampah organik dan non-organik sampai pada bidang pemberdayaan lingkungan. Diharapkan dengan adanya kegiatan ini, mereka dan kita semua, dapat lebih peduli terhadap kebersihan, kesehatan dan kelestarian lingkungan.

Pada kegiatan GMT 3 kemarin juga rencananya akan disosialisaikan pembangunan Rumah Daur Ulang dan pengembangan Bank sampah di Pulau Tidung dan pulau-pulau kecil sekitarnya. Pulau tidung ini dikeliling pantai dangkal yang bergradasi putih karena ditumbuhi karang yang nampak kasat mata. Nuansa laut warna biru kehijauan dan lebih jauh biru gelap yang merupakan pertanda laut dalam menyajikan suatu lukisan alam yang tidak bisa diungkapkan dengan kata-kata selain 'indah'.

Dengan potensi wisata yang begitu besar ini, menurut saya, seharusnya pemerintah setempat lebih serius mengelola potensinya ini dengan membangun sarana dan prasarana pendukung pariwisata dengan turut melibatkan peran serta masyarakat lokal sekitarnya. Kegiatan ini juga bisa menjadi salah satu kegiatan positif untuk menarik para wisatawan asing maupun lokal untuk mengunjungi wilayah ini, yang dengan tidak langsung juga berarti membantu perekonomian masyarakat sekitar.


#Save Badak Jawa!
'Satu langkah kaki kami menggambarkan semangat pelestarian badak jawa!' Begitulah slogan yang pertama kali disuarakan saat pembukaan kegiatan Fun Nature Tracking 10K yang bertajuk 'Run Rhino Run' yang dilakukan di Taman Nasional Ujung Kulon, Pandeglang Banten ini. WWF Indonesia dan Komunitas Indo Runners memaparkan tujuan mengadakan acara ini adalah untuk meningkatkan kepedulian publik bagi konservasi badak Jawa di Taman Nasional Ujung Kulon. Saya sendiri merupakan salah satu peserta yang beruntung karena berkesempatan mengikuti kegiatan ini. 

Fyi, ternyata Badak Jawa (Rhinoceros sondaicus) adalah spesies badak yang paling langka diantara kelima spesies badak yang ada di bumi loh! Berbeda dengan spesies badak lainnya yang dapat kita temui di kebun binatang, badak Jawa hanya hidup di habitat alamnya dengan tingkat reproduksi yang cukup rendah, karena ternyata hewan ini mempunyai tingkat sensitifitas yang cukup tinggi! Dengan menyuarakan gerakan ini, saya dan teman-teman komunitas lain berharap dapat menumbuhkan kepeduliah publik untuk menyelamatkan badak Jawa yang jumlahnya kian menipis.
Run Rhino Run; Aksi Meningkatkan Kepedulian Publik untuk Badak Jawa
Gerakan ini hanya salah satu contoh kegiatan yang bisa terus dilakukan sebagai salah satu bentuk perwujudan nyata kepedulian kita untuk menjaga kelestarian hewan-hewan langka. Dengan terus menerus menyuarakan dan mengajak sebanyak mungkin orang untuk bergabung serta menyadari pentingnya hal ini, kita secara langsung dapat dikatakan juga ikut berperan dalam penyelamatan ekosistem alam.


#Slogan "Save Our Earth" dan sebuah kesalahpahaman
Banyak kesalahpahaman saat membaca slogan 'Save Our Earth'.. Banyak yang tidak menyadari bahwa bumi bisa menyelamatkan diri, manusia tidak. We need to save ourselves, Earth is stronger. Bumi punya kemampuan memulihkan diri, peradaban manusia tidak. Kita bisa saja mencemari bumi habis-habisan dengan sampah, merusak ekosistem hutan dan memburu habis hewan yang berarti merusak rantai makanan di alam, tapi nanti kita yang akan tercekik ulah kita sendiri. 

Perubahan iklim merupakan salah satu dari ancaman kehidupan di Bumi yang paling signifikan. Dan salah satu cara untuk menghambat percepatan sumbernya adalah dengan mengajak setiap individu melakukan perubahan gaya hidup ..bisa dimulai dengan merubah dari yang paling sederhana dan murah, yaitu hemat energi dan peduli akan alam. Disini bergaya hidup hemat energi bukan hanya denga menghemat energi listrik  yang menggunakan sumber daya energi fosil saja, tetapi harus dibuktikan dan dilakukan setiap harinya dengan mengubah gaya hidup ramah lingkungan lainnya, seperti memaksimalkan penggunaan kendaraan umum untuk berpergian, hemat air, penanaman pohon, dan kegiatan lainnya.

Pergerakan kampanye online mendukung berbagai kegiatan sosial memang bisa menjadi salah satu alternatif jitu untuk menarik perhatian publik. Saya selalu merasa bangga saat melihat para anak muda yang setiap harinya mengibarkan semangat luar biasa dan saling mengingatkan melalui jejaring sosial media, baik itu melalui tulisan maupun foto-foto yang menggambarkan semangatnya! Dan gerakan-gerakan semacam diatas cuma sebagian kecil dari begitu banyak kegiatan yang bisa dilakukan oleh semua masyarakat Indonesia, terutama para kalangan muda.

Jadi menurut saya, kita bisa kok ikut membantu melestarikan bumi, mulai dari langkah kecil ..mulai dari diri sendiri. dengan langkah yang kita ambil, dengan cara kita sendiri.. Ini Aksiku! Lantas, Apa Aksimu? 



Tulisan ini dibuat untuk mengikuti lomba blog 'Blogger Contest Sobat Bumi' yang diadakan oleh PT Pertamina.

16 komentar:

  1. unbelieveble! kalo orang orang semua kaya lu, kayanya dunia ini adem deh,- semoga makin banyak orang yang mempunyai pemikiran sama kaya ente.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hanya sebuah hal dengan langkah kecil, Maulana. Ini aksiku, lantas apa aksimu? ;)

      Hapus
    2. haha. aku malu ditanya seperti itu. :')

      Hapus
    3. Malu? Come on, let's move up! ;)

      Hapus
  2. Wah benar-benar hal kecil yah sebetulnya tapi bisa berdampak besar bagi lingkungan. Yang saya senang adalah semangatnya mba

    BalasHapus
    Balasan
    1. Terima kasih, Mariana. Setiap hal besar kan memang dimulai dari hal kecil :)

      Hapus
  3. Peningkatan kesadaran akan pentingnya menjaga lingkungan memang penting ya, terutama untuk ditanamkan kepada para pemuda. Keren deh.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tentu zaskia, para pemuda kan lebih mempunyai power untuk terus menggerakan dan menyuarakan isu pelestarian alam :D

      Hapus
  4. Teteeeeeeeh, aku baru baca postingan ini :D
    Mau minta foto-foto waktu acara Run Rhino Run sama yang Gabung Mulung Tidung dooong teh. Nanti Januari akhir ada event lagi ke Ujung Kulon. Ayo save Badak Jawa! (sambil liburan xixixi)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Diniiiiii! Kamu bukannya komen artikel, malah minta foto terus gosip nyak. Fyi, event diundur sampai waktu yang tidak diketahui cyinnn~ Gak update dasar -___-

      Hapus
    2. Haha, langsung sms lah si teteh. Aku gapunya pulsa cyinn. Nanti minggu ketemu yah di bandung teh, ada tugas kenegaraan baru nih.
      soal artikelnya mah keren lah udah kece apanan :p

      Hapus
    3. Proyek ngajar itu ya din? YM aku baleeeeeeeeeeeeeeees. Hih! :( Hush hush pindah lapak ah jangan bikin forum dalam forum disini nanti dimarahi pimpinan rapat *semoga inam ga baca* :))

      Hapus
    4. Aaaaaa *UPS!* Oke, teteh keceeee :))

      Hapus
  5. wow!!!! four thumbs up!!! untuk menyelamatkan bumi memang butuh action nyata kaya gini!! aku ampe merinding baca postingannya. keep fighting four saving our earth yah..

    [Cerita Bumi] [http://bit.ly/Energi198] [@PTPertamina] [#SobatBumi]

    BalasHapus
    Balasan
    1. Karena kalau bukan dimulai dari diri sendiri, mau darimana lagi kan? Terima kasih, Ayu. Ayo sama-sama berjuang :D

      Hapus
  6. Mungkin yang paling pas untuk wujud nyata ini adalah 'Talk Less, Do More ya'
    Semangat anggi!

    BalasHapus


Terima kasih sudah berkunjung dan jangan lupa tinggalkan jejak :)

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...