Langsung ke konten utama

Nostalgia Permainan Anak Tahun 90an!

Hari ini tiba-tiba saya dapet sebuah broadcast dari teman lama, teman semasa jaman SMP, jaman waktu masih culun-culunnya hihi. Jadi broadcast ini ceritanya soal apa-apa aja yang sempat menjadi trend dikalangan anak yang lahir sekitaran tahun 1980-1990an gitu deh. Lucu juga sih memang kalau diingat. Dan kalau mau dipikir lebih jauh, jamannya dulu saya kecil itu model-model mainan atau hiburannya jauuuuuuuuuuuuh banget sama anak jaman sekarang ini. Duh.

Saat membaca isi broadcast tersebut saya senyam-senyum sendiri membayangkan masa kecil saya. Tapi sayangnya seiring majunya jaman disertai teknologi, perlahan tapi pasti permainan-permainan itu hilang ditelan waktu..

Saya masih ingat dulu ketika saya masih duduk di bangku Sekolah Dasar, saya rajin ke toko kaset untuk membeli album para penyanyi cilik.. Sherina Munaf yang terkenal dengan lagu 'Dia Pikir' featuring Derby Romero di Petualangan Sherina, Joshua yang terkenal dengan lagu 'Diobok-obok', Chikita Meidy, Maisy dan masih banyak lagi.. Coba bandingkan sama lagu anak-anak jaman sekarang. Bahkan yang saya lihat penyanyi anak-anak pun bergenre cinta-cintaan. Alamakkkkk..

Terus dulu itu pas SMP banyak banget kejadian temen-temen bawa komik Doraemon, Dragon Ball, Kungfu Boy atau Conan ke kelas lalu disita guru. Nggak tau deh anak jaman sekarang masih kayak begini apa nggak.. Yang lebih lucu, dulu jamannya anak laki rebutan main dingdong, atau mungkin yang punya uang dibeliin nintendo, sega atau gameboy buat main game Mario Bross sama Sonic. Oya, ada juga nih depan sekolah abang-abang yang nyewain gameboy gitu 500 rupiah entah per setengah jam apa per berapa menit, saya sendiri lupa.

Dulu Tamagochi satu-satunya permainan canggih yang saya punya. Didalam tamagochi kita bisa memelihara hewan secara virtual. Ah, saat itu berasa paling canggih deh.. Perawatannya juga nggak kalah sama hewan asli, tiap hari kita harus mandiin, ngasih makan, belajar, ngajak main, olahraga, tidur dan bahkan 'pup' virtual.. Oya, bawa ke dokter juga kalau sakit dan bahkan bisa sampe meninggal. hihihi lucu banget lah kalau diinget-inget.


Oya, ada juga permainan monopoli dan ular tangga. Aduh kayaknya udah lama banget saya nggak main mainan semacam ini. Kangen rasanya. Maklum, masa kanak-kanak saya tumbuh kembang dengan mainan-mainan semacam ini, hihi. Betapa waktu main monopoli dengan dramatisnya kadang jadi berasa kaya beneran kalau ada lawan yang tiba-tiba harus berhenti di Negara yang sudah kita beli. Udah gitu setiap ada kesempatan bangun rumah terus-terusan bahkan sampai hotel segala supaya makin mahal harganya.. Belum lagi kalau tiba-tiba kita jatuh miskin kehabisan uang atau harus masuk penjara yang ekspresi depresinya berlebihan, hoalaaaah masa kecilkuuuu.. Nah, main kwartet juga nggak kalah seru, kalau kalah mukanya dicoret pakai bedak. Waaaaa~


Lagi nih, jaman dulu ponsel atau handphone masih jadi barang langka karena harganya yang terbilang cukup tinggi, apalagi untuk dipakai anak-anak. Lain halnya sekarang ini, anak SD kelas satu udah megang gadget super canggih ..liat anak SD main Ipad, pake BlackBerry keluaran paling terbaru atau boyong-boyong PSP bukan lagi hal langka. Saya ingat jaman dulu, waktu pager, telpon koin dan wartel, atau yang lebih canggih sedikit ya telpon kartu masih berjaya.. Setiap kali ingin menelpon harus ke wartel atau kalau mau telpon kecengan jailin gitu cari telpon koin pinggir jalan terus kalo udah diangkat telponnya langsung tutup. Halah nggi kelakuan.




Masih inget permainan congklak, galah jidar, engkle atau bola bekel? Buat anak laki yang paling sering dimainkan paling adu kelereng, terus kumpulin tazos dari chiki gitu ya.. Aduh itu mainan paling mengasyikan sepanjang masa buat saya karena setiap main pasti menang.


Hmm.. sebetulnya masih banyak mainan tradisional yang biasa saya mainkan. Apa masih anak-anak jaman sekarang main mainan ini? Atau malah permainan ini udah ada versi digitalnya? Anak-anak zaman sekarang sepertinya nggak mengalami masa menyenangkan itu ya? Sepertinya mereka lebih asyik dengan mainan seperti play station, atau bahkan sekarang nintendo wii. Memang canggih sih, tapi kok sepertinya sepi ya? Terlalu sepi ah untuk masa anak-anak. Hehehe.



  
Wah, nggak ada habisnya ini nostalgia jaman anak-anak rasanya..

Oh! saya ingat dulu lagi booming sepatu sekolah yang bagian bawah belakangnya ada lampu nyala kedap-kedip, kalau nggak pake rasanya jadi anak paling buruk rupa deh. Hih ampun. Terus terus beli jam G-Shock yang lampunya bisa hidup gambar lumba-lumba dan ada suaranya. Yang nggak kalah kontroversial itu waktu booming pulpen yang wangi kalau dipake, konon pulpen ini ada kandungan narkobanya, haduuuuh.




Sekarang ini, seiring berkembangnya jaman, anak-anak sudah jauh dari permainan-permainan tradisional dan malah lebih akrab dengan permainan yang berbau teknologi tinggi. Yap! Gadget disertai koneksi internet sudah jadi konsumsi bagi sebagian besar anak jaman sekarang terutama di kota-kota besar.

Bagi saya, internet bagaikan pedang bermata dua, di satu sisi tidak bisa dipungkiri banyak informasi positif yang bisa diambil.. tapi juga di sisi lain banyak konten negatif yang tidak layak dikonsumsi terutama oleh anak-anak di bawah umur. Untuk itu penting sekali bagi para orang tua untuk memberikan perlindungan kepada anak-anak dalam menggunakan internet (parental control).


Selanjutnya, semoga di hari mendatang permainan-permainan ini tetap masih bisa dinikmati oleh seluruh anak indonesia.. dan jangan sampai hanya jadi sebuah kenangan nostalgia bagi anak-anak 90an hihi.


Salam anak 90an!
agistianggi

Komentar

  1. Hihihihihi. jadi inget juga jaman dulu, jago banget dulu main bekel. Trus gamewatch adanya tetris doang yang mampu kebeli. Aaah masa-masa indah itu Nggi. :"D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mas, permainan masa-masa kecil yang udah jarang dilakuin anak jaman sekarang ya :")

      Hapus
  2. Ketauan tua-nya deh ngaku anak 90an :p

    BalasHapus
  3. emg indah masa kecil dijaman itu hehehe

    BalasHapus
  4. Saya masih ada itu GameBoy dan Tazos, walaupun layar Gameboy-nya udah jamuran dan gambar Tazosnya dah mulai ilang. Dulu saya kalau dikasih main Gameboy bisa jadi anteng. Kaset gamenya punya judul "100 in 1", "50 in 1", dll tapi ya rata2 game yg beda hanya 10 game saja.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah masih ada? Punyaku udah ke laut kali ya hihi. Dulu itu hobby banget main tetris sama mobil-mobilan gitu. Ah, kangen mainan gitu deh

      Hapus
  5. ah jdi kangen lagi nih hehe.. mainanku sebagian masih ada,tersimpan digudang,sebagian lgi entah kemana,hilang/rusak gatau juga sih.seneng bgt dlu dibeliin gimbot sama tamagochi

    BalasHapus
  6. Andai bisa jadi anak2 kembali, pasti asik bngt, huhh kangenn bngt masa anak2 dulu, kebersamaanny kuat ga kaya jaman sekarang,,

    BalasHapus
  7. terimakasih informasinya mengulang kembali era 90an hehehe

    BalasHapus
  8. Masih inget aja permainan jaman dulu
    klau aku seh yang msh aku ingat mainan jaman dulu itu permainan bungkus rokok , sampek sampek kayak tempat sampah rumahku karna kebanyakan

    BalasHapus
  9. Masih inget aja permainan jaman dulu
    klau aku seh yang msh aku ingat mainan jaman dulu itu permainan bungkus rokok , sampek sampek kayak tempat sampah rumahku karna kebanyakan

    BalasHapus
  10. Anak2 jaman dlu klo mw seneng2 g hrus mahal...beda dgn anak2 jaman sekarang...mw seneng2 hrus dengan yg mahal2.kgn tahun 90an.

    BalasHapus

Poskan Komentar


Terima kasih sudah berkunjung dan jangan lupa tinggalkan jejak :)

Pos populer dari blog ini

Berendam Semalaman di Gracia Spa Resort Lembang

Bukan dalam rangka liburan, hanya sekedar main mendadak, sabtu kemarin saya dan teman-teman akhirnya memutuskan untuk pergi ke tempat pemandian air panas atau sejenisnya. Selain setelah udah lama nggak kumpul-kumpul, juga ingin refreshing menghilangkan penat rasanya. Jadi berawal dari pesan singkat pagi itu, saya sih mengusulkan hanya sekedar makan-makan, atau beli bahan-bahan dapur untuk seperti biasa saya masak dirumah wishu, atau membeli aneka makanan dan kemudian mengobrol sepanjang malam dirumahnya. Tapi salah satu teman justru malah mengajak pergi ke pemandian air panas setelah sorenya ia tiba di Bandung.

Dari rumah saya tidak terburu-buru, sengaja tidak datang on-time, sengaja pergi justru setengah jam setelah waktu kami janjian di rumah Rhais. Kenapa? Karena pasti tetap saya yang datang pertama, baiklah, dan feeling saya benar. Setelah maghrib masih belum kumpul juga, baru saya, Wishnu dan tentunya Rhais yang punya rumah.

Ba'da Isya barulah bermunculan, duh memang kebiasa…

[DIY] Membuat Gelang dari Pita

Dalam rangka ngga-ada-kerjaan-entah-harus-ngapain, jadilah saya iseng-iseng membuat aksesoris dari bahan yang sudah ada. Memang bukan kali pertama sih buat gelang dari bahan pita, tapi ini jahitnya pake benang kain bukan senar jadi agak kurang gimanaaa gitu, terus masih agak mencong-mencong. Haha tapi yasudahlah..
Iseng-iseng ini juga soalnya saya punya segulungan pita yang gak pernah dipakai, nah daripada dia bengong aja nganggur gitu mending saya pakai. Biar deh gelangnya gak bagus-bagus amat apalagi keren, yang penting buatan sendiri. Yeiyyy!
Bahan yang diperlukan untuk buat gelang ini hanya pita, jarum, benang (atau kalau ada senar supaya lebih kuat), manik mutiara, gunting dan lem tembak.

LANGKAH 1: Siapkan alat-alat. Siapkan jarum, benang dan pita. Sebaiknya ukuran ujung jarum disesuaikan dengan ukuran pita yang hendak digunakan, supaya gak susah saat menjahitnya.

Jalan-Jajan ke Jatim Park; Kota Wisata Batu, Malang!

Hari Sabtu kemarin saya berkesempatan berkunjung ke kota Malang, Jawa Timur dalam rangka suatu urusan tulis-menulis (uhuk!). Ya, suatu pengalaman pertama yang cukup mendebarkan dan menegangkan buat saya sebenarnya. Karena kesempatan mungkin tidak akan pernah datang dua kali. Bahasa kerennya sih, because second chances are rare, so waste your first chance wisely. Cieeeee..
Ya, awalnya sih sempat ragu dan berencana membatalkan kunjungan ke Malang karena satu dan lain hal yang nggak bisa ditinggalkan, urusan keluarga dan kantor. But, i just want to wasted my first chance wisely and here I go...
Pagi itu saya berangkat menggunakan pesawat AirAsia yang dijadwalkan terbang pukul 08.15 dari Kota Bandung. Setelah berperang dengan kemacetan pagi hari itu, pukul 07.30 saya tiba di bandara dan langsung check-in serta membayar airport tax lain sebagainya. Tapi ternyata sampai waktunya gate close dan terbang masih belum ada tanda-tanda akan keberangkatan.. delay. Sampai akhirnya pukul 08.45 kami …