Langsung ke konten utama

Garuda Wisnu Kencana, Juru Foto dan Dilema Selfie

Google Maps beberapa kali membuat aku kecewa *halah bahasanya* karena sempat membuat salah jalan sebelumnya. Kali ini juga awalnya sempat ragu ketika diarahkan ke jalan yang justru memasuki kawasan pemukiman penduduk. Sempat mau berbalik, tapi saat lihat beberapa kendaraan lain melalui jalan yang sama dengan arahan maps akhirnya aku menuruti mereka. 

Ketika jalanan mulai sepi, rumah hanya tinggal satu dua, dan sampai diujung jalan perumahan, deg.. kebun! Tapi maps tetep kekeuh nyuruh aku buat belok kiri nyusurin jalanan kebun itu haha akhirnya cuma bilang bismillah aja semoga nggak nyasar dan eh ternyata memang sampai di lokasi Garuda Wisnu Kencana Cultural Park. Sempat melewati Universitas Udayana juga sih, tapi lokasinya aneh juga ya nyenclok gitu tiap jurusannya dengan jarak yang lumayan jauh. Bener-bener kebangetan dah ini jalan pintasnya, ha!


Sampai di lokasi GWK aku memarkirkan kendaraan. Tempat ini sendiri berlokasi di Jalan Raya Uluwatu, Ungasan, Bali Selatan, sekitar 15 km dari arah hotel tempat aku menginap di Kuta. Butuh waktu sekitar 10 menitan dari arah Tanjung Benoa untuk sampai kemari. Hari itu cukup sepi, mungkin karena weekdays juga sih ya dan mayoritas pengunjung didominasi bule. Oya, ada juga pasangan yang lagi foto prewed dari korea, niat pisan ya mau prewed aja sampai terbang ke Bali.


Harga tiket masuk ke GWK untuk orang dewasa harganya 60 ribu, itu sudah include pajak. Kalau untuk wisatawan mancanegara harganya lebih mahal, kalau nggak salah sekitaran 150 ribuan. Harga untuk anak-anak juga dibedakan sih. Nah, jadi jadwal harian saat aku datang kesana ada beberapa pertunjukan. Aku sempat nonton dua pertunjukan, Barong Kris Dance dan Balinese Dance yang jadwalnya nggak begitu berjauhan di Amphitheater.

                       




Sesuai dengan namanya, Garuda Wisnu Kencana ini memang ditujukan sebagai pusat aktivitas seni budaya ya seperti pertunjukan musik, sendratari, orchestra, fashion show dan banyak lagi kegiatan sejenis. Sayangnya saat kemari Lotus Pond sedang ditutup untuk umum, katanya sih sedang ada acara keagamaan gitu. Tapi tetep seru kok karena disini para pengunjung bisa menikmati panorama Pulau Bali dari ketinggian, tepatnya di Indraloka Garden. 

Selain itu kita juga bisa mengunjungi Wisnu Plaza, titik tertinggi di Garuda Wisnu Kencana di mana patung Dewa Wisnu ditempatkan. Di sini para pengunjung bisa melihat patung Dewa Wisnu dengan pemandangan laut dari kejauhan. Oya, salah seorang penjaga disana juga sempat bercerita soal Parahyangan Somaka Giri, sebuah sumber air di Garuda Wisnu Kencana yang sarat dengan nuansa spiritual karena airnya tak pernah kering dan berkhasiat menyembuhkan berbagai penyakit katanya.





Banyak teman-teman yang nggak percaya waktu itu aku benar-benar berlibur sendirian, lah aku sendiri aja nggak percaya kok sampai sekarang haha. Chat whatsapp mulai masuk satu per satu cuma nanya 'Eh, kamu ngapain di Bali?' atau 'Gis, serius sendirian?' atau 'Lo gila ih ngapain sendirian!' atau 'Selamat ulang tahun, birthday girl' atau 'Enjoy, teh!' dan pertanyaan juga pernyataan sejenis. Aku cuma bisa bales pake emot ketawa sambil  nangis hahaha saking speechless-nya.

Yang unik selama jalan-jalan di GWK itu adalah saat nonton Tari Bali di Amphitheater, nah setelah pertunjukan selesai para penonton dipersilahkan untuk berfoto dengan para penari dan segala atributnya. Ketika yang lain sibuk bergantian difotoin oleh keluarga atau temannya, aku yang bingung gimana caranya bisa selfie, kan rasanya gimana gitu ditengah keramaian orang-orang yang antri foto aku asik selfie ih-malu-moment-banget, dan tiba-tiba ditepuk pundak oleh seorang mbak-mbak yang 'menawarkan' untuk bergantian difotoin. Aku-di-modus-in, dang!

Dengan pasrah aku ikutin mbak dan mas-nya yang lagi honeymoon buat berfoto sana sini, entah berapa puluh foto, dan sekalinya aku difotoin cuma tiga kali itupun goyang. Makmakmak, tega. Pokoknya hari itu jadi juru foto. Kesempatan banget ya memang liat satu orang klantang-klinting sendirian pegang tongsis dan hp sibuk foto-foto sendiri, kemudian disamperin untuk basa-basi nanya 'sendirian, mbak?' yang ujungnya-modus-minta-fotoin. Lepas dari kedua pasangan kasmaran, begitu ke Taman dan turun ke Plaza Garuda masih juga disamperin beberapa orang dengan tujuan yang sama. Aku cuma bisa nyengir kuda ber-haha-hihi sibuk fotoin kesana-kemari. Baiklah, nanti siapa tau aku gitu juga, ngaririweuh orang.



Aku setuju kutipan salah seorang filsuf terkenal bernama Saint Augustine, katanya "The world is a book, and those who do not travel read only one page". Secara ekplisit sih kalimat itu bilang kalau traveling adalah kegiatan yang membantu pelakunya untuk memperluas pikiran dan mengantar pada pengalaman-pengalaman baru. 

'Me Time' selama 4 hari kemarin di Bali memang berkesan. Sangat. Banyak pengalaman berharga yang bisa dijadikan pelajaran dan pemahaman untuk kedepannya. Jadi inget salah satu kalimat motivasi beberapa tahun lalu.. bahwa kita tidak boleh menyerah ketika hari-hari terasa begitu panjang dan melelahkan. Kita tidak boleh menyerah ketika beban hidup terasa begitu berat juga ketika segalanya berjalan dengan salah. Happiness itu about making our dream came true, to be what we always wanna be, to do what we always wanna do. Go, Fight, Win, agistianggi!




Salam GWS ya, eh GWK! \o/
Bali, Agustus, 2015



Komentar

  1. Cool! Berasa semangatnya! :D
    Btw Google Maps masih mending dibanding Waze, pernah kejepit di gang pemukiman penduduk ngikutin waze sampe nyasar di hutan padahal daerah deket rumah. Hahaha. Kalo Google Map cuman kejepit doang sih sebelum akhirnya puter balik. :P

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yuhuuuuu Masdan :D
      Pengalaman buruk pake waze waktu di Semarang kemarin jadi males aja sih pakenya, udah gitu bikin boros batre pulak hahaha lumayan lah Google Maps juga menunjukkan jalan yang benar.

      Hapus
  2. Emang klo lewat Udayana itu serasa masuk hutan, bukan masuk kampus, hahaha. :D

    Patung Wisnu dan Patung Garudanya belum selesai-selesai juga ya. Padahal tiket masuknya udah mahal. #eh

    Untuk kalimat-kalimat di paragraf terakhir. Hmmm... dirimu pas ke Bali ini nyetel playlist lagu apaan mbak?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaa ih kampusnya aneh mas mawi hahaha.
      Pas disini gak pake playlist mas, kondisi rusuh gak kondusif banyak yang modus minta fotoin halahhhh :D

      Hapus
  3. wih keren jalan-jalan sendirian, tau gitu aku diajak mbak bisa nemenin :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hiiii iyaa bun sendirian padahal kemarin, sosoan jagoan gitu ya hehe

      Hapus
  4. Fotonya bagus bgd,,,,memang google maps kdg malah bikin nyasar

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makanya harus denger kata hati juga selain kata mbak google maps, nit *eh

      Hapus
  5. Aku terakhir ke situ pas kuliah. Dan spertinya masih samaa. Belum jadi juga ya GWKnya. :D

    Sepertinya aku blm pernah tersesat pakai GMaps. :P
    Kapan2 mbolang ke Dieng siini. Tp jgn sndiri, yaaa. :P

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ingin idah, insha Allah tahun depan ke Dieng aah, ntar temenin ya sama debay juga tapinya hihi :D

      Hapus
  6. Baru tahu ini, ada rute GWK nembus kebon :D

    BalasHapus
  7. emang kadang-kadang traveling sendirian itu dibutuhkan lhooo, buat menemukan diri sendiri *ah elaaah bahasanya* :D tapi beraninya sihh ke tempat2 yang setidaknya cukup familiar atau gak rawan hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Etdah bahasanya Mbak Dit hihihi :D Bali kan kebilang cukup aman mbak, makanya aku berani so jantan gitu sendirian haha

      Hapus
  8. memang mahal sih, terakhir kesini dulu udah 35 ribuan. itu juga beberapa tahun lalu. eh tapi kalau ke bali, terus belum main kesini rasanya kayak ada yang kurang gitu :D

    BalasHapus
  9. Panasnya GWK ini ngak tahan banget bikin gosong hahaha #BaliPanas

    BalasHapus

Poskan Komentar


Terima kasih sudah berkunjung dan jangan lupa tinggalkan jejak :)

Pos populer dari blog ini

Berendam Semalaman di Gracia Spa Resort Lembang

Bukan dalam rangka liburan, hanya sekedar main mendadak, sabtu kemarin saya dan teman-teman akhirnya memutuskan untuk pergi ke tempat pemandian air panas atau sejenisnya. Selain setelah udah lama nggak kumpul-kumpul, juga ingin refreshing menghilangkan penat rasanya. Jadi berawal dari pesan singkat pagi itu, saya sih mengusulkan hanya sekedar makan-makan, atau beli bahan-bahan dapur untuk seperti biasa saya masak dirumah wishu, atau membeli aneka makanan dan kemudian mengobrol sepanjang malam dirumahnya. Tapi salah satu teman justru malah mengajak pergi ke pemandian air panas setelah sorenya ia tiba di Bandung.

Dari rumah saya tidak terburu-buru, sengaja tidak datang on-time, sengaja pergi justru setengah jam setelah waktu kami janjian di rumah Rhais. Kenapa? Karena pasti tetap saya yang datang pertama, baiklah, dan feeling saya benar. Setelah maghrib masih belum kumpul juga, baru saya, Wishnu dan tentunya Rhais yang punya rumah.

Ba'da Isya barulah bermunculan, duh memang kebiasa…

[DIY] Membuat Gelang dari Pita

Dalam rangka ngga-ada-kerjaan-entah-harus-ngapain, jadilah saya iseng-iseng membuat aksesoris dari bahan yang sudah ada. Memang bukan kali pertama sih buat gelang dari bahan pita, tapi ini jahitnya pake benang kain bukan senar jadi agak kurang gimanaaa gitu, terus masih agak mencong-mencong. Haha tapi yasudahlah..
Iseng-iseng ini juga soalnya saya punya segulungan pita yang gak pernah dipakai, nah daripada dia bengong aja nganggur gitu mending saya pakai. Biar deh gelangnya gak bagus-bagus amat apalagi keren, yang penting buatan sendiri. Yeiyyy!
Bahan yang diperlukan untuk buat gelang ini hanya pita, jarum, benang (atau kalau ada senar supaya lebih kuat), manik mutiara, gunting dan lem tembak.

LANGKAH 1: Siapkan alat-alat. Siapkan jarum, benang dan pita. Sebaiknya ukuran ujung jarum disesuaikan dengan ukuran pita yang hendak digunakan, supaya gak susah saat menjahitnya.

Jalan-Jajan ke Jatim Park; Kota Wisata Batu, Malang!

Hari Sabtu kemarin saya berkesempatan berkunjung ke kota Malang, Jawa Timur dalam rangka suatu urusan tulis-menulis (uhuk!). Ya, suatu pengalaman pertama yang cukup mendebarkan dan menegangkan buat saya sebenarnya. Karena kesempatan mungkin tidak akan pernah datang dua kali. Bahasa kerennya sih, because second chances are rare, so waste your first chance wisely. Cieeeee..
Ya, awalnya sih sempat ragu dan berencana membatalkan kunjungan ke Malang karena satu dan lain hal yang nggak bisa ditinggalkan, urusan keluarga dan kantor. But, i just want to wasted my first chance wisely and here I go...
Pagi itu saya berangkat menggunakan pesawat AirAsia yang dijadwalkan terbang pukul 08.15 dari Kota Bandung. Setelah berperang dengan kemacetan pagi hari itu, pukul 07.30 saya tiba di bandara dan langsung check-in serta membayar airport tax lain sebagainya. Tapi ternyata sampai waktunya gate close dan terbang masih belum ada tanda-tanda akan keberangkatan.. delay. Sampai akhirnya pukul 08.45 kami …