19 Maret 2015

Pembanding; Refleksi

pic source

Tanpa disadari entah seberapa sering kita membandingkan apa yang kita inginkan dengan apa yang saat ini kita miliki, kan? Menuntut Tuhan untuk memberikan setiap hal yang kita inginkan, dan  seringkali dengan begitu mudahnya melupakan apa yang telah ia berikan.

Sulit sekali rasanya untuk mengajak berdamai logika ketika kita melihat hal sebagai pembanding. Logika kerap meluncurkan satu persatu sangkalan dimana pembanding dan hal yang dibandingkan mempunyai satuan yang berbeda. Jika, pembanding adalah x dan yang dibandingkan adalah y, maka menurut saya hasil yang didapat bisa jadi a, b, c ataupun z. Sesuai dengan apa yang kita inginkan, yang kita pikirkan, yang kita harapkan.


Tidak berujung, ya? Ingin sekali rasanya saya berhenti membandingkan, karena melelahkan. Seseorang mengajarkan saya bahwa hidup hanya soal perkara hitung-hitungan, soal bisakah kita hanya membulatkan yang kita miliki dengan syukur, lantas mengurangkan yang kita inginkan dengan ikhlas?

Saya rasa memang itu terdengar lebih baik, mungkin dengan begitu kita bisa menambah kadar realitas dan menyimpulkan bahwa ternyata kita akan baik-baik saja hanya dengan apa yang kita punya.


.....karena terkadang apa yang kita inginkan bukanlah hal yang kita butuhkan.

Hujan, mendung sepanjang minggu..
dan mulai berharap setiap hari itu Sabtu*



12 komentar:

  1. "karena terkadang apa yang kita inginkan bukan yang kita butuhkan"
    suka dan setuju banget kak sama kata2 itu.
    dan hanya Allah yang mengerti apa yang kita butuhkan. :-)

    mampir juga ke sini, kak.
    http://lantai-dansa.blogspot.com

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya kak, memang gitu ya nyatanya :)

      Hapus
  2. pembahasannya menarik, saya suka :)

    BalasHapus
  3. Benar mba, kalau kita hidup hanya disibukkan dengan membandingkan sesuatu... kita sendiri yang kerepotan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. plus kewalahan juga mas jangan lupa *eh* ;)

      Hapus
  4. nurutin keinginan sepertinya emang ga ada habisnya...

    BalasHapus
  5. duh sepertinya aku banyak sekali keinginan dan tuntutan. Harus lebih sering bersyukur nih. TErima kaish ya untuk pengingatnya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Terima kasih juga sering mengingatkan, bun :)

      Hapus
  6. Ya, menurut gue membanding-bandingkan ini cuma menjauhkan kita dari bersyukur dan merasa cukup. Nice post! ^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. intinya tetep ya harus kita ini selalu bersyukur, mas fajri.

      Hapus


Terima kasih sudah berkunjung dan jangan lupa tinggalkan jejak :)

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...