STOP BEING PEOPLE PLEASER, PLEASE?

Terinspirasi dari postingan Bu Kinci beberapa waktu lalu. Saya baru sadar bahwa dari kecil saya tipikal orang yang begitu sulit untuk mengungkapkan emosi. Kadang jatuhnya mungkin bisa dibilang iri ketika lihat ada orang yang begitu gampangnya meluapkan emosi, kalau sedih ya tinggal nangis, marah ya ngomong atau jeleknya teriak, atau ketika nggak suka berani untuk speak up. 

Mungkin setiap orang pelampiasannya berbeda-beda ya, ada yang suka mengalihkan dengan makan banyak atau enak, ada yang cenderung diem dipendem sendirian, dan kalau saya sendiri lebih suka melampiaskan ya kalo ga diem ya dengan beres-beres. Haha! Baru terasa baru-baru ini aja sih sebetulnya, setiap kali marah atau kesel pasti langsung bawaannya pengen bersih-bersih, entah itu sekedar nyapu, ngepel beresin perintilan dapur bahkan ngusrek kamar mandi! Serius, setelah itu kok rasanya hati agak legaan ya, aneh nggak sih?

Ya balik lagi, mungkin itu juga yang akhirnya bikin orang jadi lebih berani macem-macem, karena barangkali dipikirnya 'ah paling ngga akan marah', atau 'kalau marah juga paling cepet tinggal minta maaf' dan blah blah blah lainnya.

Dulu saya percaya prinsip diam itu emas haha, padahal diem diluar tapi dalemnya setengah mati nahan sesek di dada kalau saking keselnya. Tarik nafas panjang berulang-ulang kali. Tapi tetep nggak bisa pasang muka okey, i'm fine gitu, orang pasti tetep ngeh lagi bete atau marah, biasanya.

Karena apa?

Karena udah biasa jadi people pleaser..

Dan setelah sekian lama saya ngga sadar bahwa ternyata dengan begitu memang begitu banyak emosi yang dipendam sendirian.

Demi apa?

Demi nyenengin orang lain, demi menghindari adanya konflik yang ujungnya berantem nggak penting, demi (seolah-olah) terlihat semua baik-baik aja, tapi tentunya ada yang dikorbankan, yaitu perasaan diri sendiri.

Yuk sekarang pengen deh nyoba berusaha untuk bisa lebih 'baik' sama diri sendiri. Lebih sayang diri sendiri. Kurang-kurangin deh jadi people pleaser.

Karena toh betul yang sering orang bilang, bahwa didunia ini nggak ada yang bisa sayang diri kita, selain diri kita sendiri. 


Love yourself, first.

Komentar